Jual Rokok Tanpa Pita Cukai, Penjual di Kreneng Dihukum 15 bulan

Mohammad Mahali , penjual rokok tanpa pita cukai. Foto: BNN/ist.

Denpasar/BaliNewsNetwork-Pria berumur 48 tahun asal Sidoarjo Jawa Timur ini terlihat lemas dan pasrah saat ketok palu hakim menjatuhkan hukuman penjara selama 1 tahun 3 bulan (15 bulan).

Hukuman itu diberikan kepada Mohammad Mahali atas perbuatannya menjual berbagai rokok yang tanpa dilengkapi label resmi atau pita Cukai.

“Mengadili terdakwa Mohammad Mahali terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana cukai, sebagaimana diatur dan diancam pidana Pasal 56 UU.RI No.39 Tahun 2007 tentang perubahan Atas UU No 11 tahun 1995 tentang Cukai,” Putus Hakim Made Pasek yang memimpin di persidangan Ruang Tirta, Senin (12/08) PN Denpasar.

Terdakwa yang hanya penjual rokok gerobak dorong ini juga dikenakan kewajiban membayar denda sebesar Rp 32.443.620,00 atau sebagai gantinya kurungan selama  3 bulan.

Terdakwa dengan pasrah menerima putusan hakim. Sementara pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) AA.Gde Lee Wisnhu Diputera,SH yang sebelumnya menuntut terdakwa selama 1 tahun 6 bulan penjara, menanggapi dengan pikir-pikir.

Diuraikan Jaksa Lee, penangkapan terdakwa diawali dengan ditangkapnya Moh.Amin yang menjual rokok pada gerobok kecil di tepian pasar Angsoka Kreneng di Jalan Kamboja, Denpasar.

Saat itu diamankan puluhan bungkus rokok tanpa kemasan label resmi atau pita cukai. Ternyata Amin mengaku hanya sebagai pekerja yang digaji Rp80 ribu untuk setiap bulannya.

Selama ini Amin tinggal di rumah majikannya Moh.Mahali yang merupakan pemilik dari gerobak rokok tersebut. Polisipun akhirnya menuju rumah Mahali di  Jalan Lely banjar Mertanadhi, Denpasar, 10 April 2019 sekitar pukul 10.00 wita.

Saat diamankan terdakwa, di rumah tersebut juga memiliki gudang penyimpanan dan ditemukan lagi sejumlah dus berisi rokok “siluman.

“Kepada petugas rokok tersebut dijual dengan bandrol Rp5000 untuk satu bungkus rokok. Masing-masing satu bungkus rokok mendapat keuntungan sebesar Rp.1500. Ia mengaku rokok teraebut di beli dari jawa melalui jalir darat,” sebut Jaksa Lee. (pro)

 

Editor : Rahman Sabon Nama

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest

About the Author

Leave a comment