Walikota Rai Mantra Hadiri Puncak Karya Padudusan Agung Menawa Ratna di Pura Puncak Manik

Rai Mantra saat menghadiri Puncak Karya Memunggah Padudusan Agung Menawa Ratna. Foto: BNN/ist.

Denpasar/BaliNewsNetwork-Bertepatan dengan Soma Paing Wuku Kelawu, Senin (24/09) Walikota Denpasar, IB Rai Dharmawijaya Mantra menghadiri Puncak Karya Memunggah Padudusan Agung Menawa Ratna di Pura Puncak Manik Desa Pakraman Tegallinggah Bedulu Belabatuh Gianyar.

Sebelum persembahyangan dimulai rangkaian upacara diawali dengan pentaskan tarian rejang renteng, Tari Topeng Mas, dan Tari Gambuh.

Ketua Panitia IB Gede Swadiputra mengaku rentetan karya ini telah dimulai dari tanggal 27 Juli lalu diawali dengan upacara Matur Piuning Karya.

Untuk Puncak Karya pertempatan pada Purnama Kempat wuku Kelawu dengan dipuput sembilan sulinggih.

Lima sulinggih memuput di ajeng (depan) dan dua sulinggih muput di Balai Peselang dan memuput yadnya Memejiwang.

Sembilan sulinggih itu diantaranya Ida Pedanda Rai Gunung, Ida Pedanda Agung Nyoman Putra, Ida Pedanda Wayahan Bun, Ida Pedanda Gede Putra Mas, Ida Pedanda Jelantik Lila Arsa, Ida Pedanda Putra Peling, Ida Pedanda Gde Jelantik Giri, Ida Pedanda Gede Rai Burwan dan Ida Pedanda Raka Simpangan.

Lebih lanjut ia mengatakan setelah sulinggih memuput, sesuunan Ida Betara Tutun dari Sanggar Tawang lalu tedun menuju mepeselang. Dilanjutkan Ida Pedande atau Selinggih tedun atau turun ke Nistani Mandala.

Lanjut Ida Betara Munggah di Pengrayungan dan dilanjutkan prosesi Mepurwa Daksina di Pengrayungan. Setelalah itu dilanjutkan upacara memasar dan mepedanan.

“Saat memasar masyarakat dan pengepon dengan suka relan membeli hasil bumi berupa pala gantung pala bungkah dan beberapa hasil bumi lainnya. Hasilnya dari kembali dipersembahkan kepada Ida Betara lewat yadnya dan upacara,” ujarnya.

Seluruh rangkaian upacara itu menurutnya adalah untuk memohon keselamatan kerahayuan agar seluruh umat merasakan kesejahteraan, kesuburan dipertanian maupun seluruh bidang kehidupan.

Menurut lontar Pura Puncak Manik juga salah satu tempat beryoga ida Betara Sakti Lor yang merupakan bagawanta dan berkaitan dengan Pura Durga Kunti dan Puncak Bitera.

Pura Durga Kunti sebagai rajanya, Pura Puncak Manik adalah bagawanta atau pendeta dan Pucak Bitera merupakan balanya atau masyarakatnya.

Dengan berkenannya Bapak Walikota IB Rai Dharmawijaya Mantra hadir dalam pelaksanaan karya ini kami mengucapkan terima kasih.

Sementara Walikota Denpasar, IB Rai Dharmawijaya Mantra mengapresiasi pelaksanaan Karya Memungkah lan Padudusan Agung Menawa Ratna di Puncak Manik ini.

Dengan senantiasa selalu berpedoman pada ajaran Tri Hita Karana tentu kehidupan yang harmonis dan keseimbangan antar semua elemn dapat tercipta.

“Semoga yadnya yang tulus ikhlas ini dapat memberikan makna dan arti pentingnya keseimbangan berlandaskan Tri Hita Karana,” paparnya. (pro)

 

Editor: Rahman Sabon Nama

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest

About the Author

Leave a comment