Setelah 15 Tahun Menyandang STMIK STIKOM Bali – Bulan Depan Menjadi Institut Teknologi dan Bisnis STIKOM Bali

Disaksikan manajemen dan pejabat struktural, Prof. Bandem memotong tumpeng HUT XV STIKOM Bali. BNN/RAHMAN

Denpasar/balinewsnetwork.com-Memasuki usia 15 tahun pada 10 Agustus 2017,  STIKOM Bali bakal mendapat kado istimewa dari Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Jakarta.  Sebab dipastikan bulan september ini STIKOM Bali akan naik kelas dari sekolah tinggi menjadi institut.

“Kami mendapat kepastian, bulan september nanti keluar izinnya. Nanti namanya menjadi Institut Teknologi dan Bisnis STIKOM Bali atau disingkat ITB STIKOM Bali,” kata Prof. Dr. I Made Bandem, MA., Pembinan Yayasan Widya Dharma Shanti-yayasan yang menanungi STIKOM Bali-di sela-sela Dies Natalis XV STIKOM Bali di Sanur, Kamis (10/08) malam.

Menurut Prof. Bandem, dengan menjadi Institut Teknologi dan Bisnis, nantinya STIKOM Bali tidak hanya menerima mahasiswa bidang IT tetapi juga mahasiswa ekonomi dan bisnis.

‘’Kalau khusus bidang IT  rata-rata kami menerima 1.300 mahasiswa baru, maka setelah menjadi institut diharapakan jumlah mahasiswanya lebih banyak  karena ada fakultas ekonomi dan bisnis,” terang Bandem.

Prof. Made Bandem – Dies Natalis XV STIKOM Bali

Prof. Bandem memaparkan, sejak berdiri pada 10 Agustus 2002, STIKOM Bali telah mendapat kepercayaan masyarakat, tidak hanya di Bali, dan nasional bahkan dunia internasional.  Ini karena STIKOM Bali selalu menjadi terdepan dalam menghasilkan karya-karya yang bermanfaat untuk kemajuan masyarakat dan para mahasiswa maupun dosen selalu menunjukkan prestasi di tingkat nasional.

“Salah satu prestasi spektakuler adalah STIKOM Bali menjadi mitra strategis Dr. Edward Herbs dari  The Research Foundation of the City University of New York (CUNY) dan The Andrew A. Mellon Foundation untuk Bali 1928. Yakni, proyek pembuatan ulang film Bali kuno bertajuk Restoration, Dissemination and Repatriation of the Earliest Music Recording And Films in Bali,” papar Bandem

Sementara itu Ketua STIKOM Bali Dr. Dadang Hermawan menambahkan, proses perubahan dari sekolah tinggi menjadi institut sudah diajukan 2 tahun lalu dan sudah dua kali dilakukan revisi sehingga tinggal menunggu keluar izinnya.

“Kita sudah usulkan ke Dirjen Dikti dan sudah tahap revisi kedua. Berbagai persyaratan sudah terpenuhi, hanya tinggal menunggu waktu. Bila tak ada halangan diharapkan September ini sudah keluar. Pak Prof.  Made Bandem sudah menjajaki hal itu ke pusat untuk mempercepat prosesnya,” beber Dadang Hermawan.

Menurut Dadang Hermawan,  perubahan menjadi institut sangat penting terutama dalam konteks menjalin kerja sama dengan pihak luar negeri. Sebab  pegruan tinggi di luar negeri  tidak mengenal istilah sekolah tinggi.

Setelah menjadi institut, pihaknya akan meningkakan akreditasi STIKOM Bali  dari  akreditasi B saat ini bisa menjadi A.

“Sebelumnya memang kami yang memimpin dengan akreditasi B. Tapi  kami harus meningkat lagi agar bisa A,” tambah Dadang.

Dr. Dadang Hermawan – Dies Natalis XV STIKOM Bali

Dadang kemudian menceritakan keberadaan STIKOM Bali saat mulai dirintis pada tahun 2000.  Dikatakan, saat itu, tamatan SMA di Bali yang ingin mencari gelar bidang IT selalu ke Jawa seperti Surabaya, Malang, Jogjakarta, Bandung, dan   Jakarta. Sebab, saat itu, perguruan tinggi IT di Bali jenjangnya baru sampai D3, belum ada S1.

“Tahun 2001 kami ajukan proposal ke Dirjen Dikti dan disetujui pendirian STIKOM Bali, keluar izinnya pada 10 Agustsu 2002,” jelasnya.

STIKOM Bali pada awal berdiri hanya mendapat  40 mahasiswa. Setahun kemudian meningkat menjadi  200 mahasiswa, lalu  naik jadi 370 mahasiswa, terus meningkat menjadi  500 mahasiswa dan sejak pindah di Renon rata-rata 1.300 mahasiswa. Tahun  2017 jumlah mahasiswa sebanyak 5.500 dan 1.130 calon mahasiswa baru yang sudah lulus test dan sudah melakukan registrasi ulang.  STIKOM Bali sudah menghasilkan lulusan sebanyak 4.624 orang. Terdiri dari Sarjana Komputer 3.996 orang dan Ahli Madya Komputer sebanyak 627 orang yang tersebar di seluruh Indonesia dan mancanegera.

Soal beasiswa, Dadang Hemawan mengatakan, selain bersumber dari pemerintah, STIKOM Bali juga mengucurkan beasiswa yang bersumber dari dana murni  yayasan seninilai Rp 6,5 miliar.

“Jumlah beasiswa yang menggunakan dana murni Yayasan Widya Dharna Shanti untuk mahasiswa miskin senilai Rp 6,5 miliar, dimana  75 persen diterima oleh putra putri Bali, sedangkan sisanya mahasiswa asal luar Bali yang datang dari seluruh Indonesia,” pungkas Dadang Hermawan. (rsn)

 

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest

About the Author

Leave a comment